Kelebihan Manusia

Ditulis oleh • Jan 22nd, 2020 • Kategori: Mutiara Al-Qur'an
  • Sumo

Manusia adalah makhluk yang diberikan kelebihan-kelebihan. Apa sajakah kelebihan-kelebihan manusia yang membuatnya berbeda dari yang lainnya? Yang pertama, manusia adalah makhluk Allah yang dimuliakan. Allah SWT berfirman: “Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezki dari yang baik-baik, dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.” (QS Al-Isra’: 70). Hal yang lain adalah peniupan ruh pada diri manusia. Allah SWT berfirman, “Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya ruh-Nya dan dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur. (QS As-Sajdah: 9)

Dalam sebuah hadits shahih riwayat Bukhari dan Muslim, Rasulullah saw menjelaskan bagaimana ruh ditiupkan pada setiap janin manusia. “Sesungguhnya tiap-tiap kalian dikumpulkan ciptaannya dalam rahim ibunya, selama empat puluh hari berupa nuthfah, lalu menjadi segumpal darah selama itu pula, lalu menjadi segumpal daging selama itu pula, kemudian Allah mengutus malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya dan mencatat empat hal yang telah ditentukan, yaitu: rezeki, ajal, amal, dan bahagia atau sengsaranya.”

Alam ruh adalah kehidupan pertama yang dilalui oleh setiap manusia. Kemudian pada hari ke-120 dari pertumbuhan sebuah janin, sebagaimana disebutkan dalam hadits diatas, ruh ditiupkan pada jasad manusia. Inilah alam rahim sampai dengan jabang bayi keluar dari rahim ibunya. Begitu terlahir, manusia memasuki alam baru yang disebut sebagai alam dunia. Kemudian manusia akan dimatikan, jasadnya hancur, dan ruhnya berpindah ke alam barzakh. Pada Hari Kebangkitan, ruh setiap manusia akan dikembalikan kedalam jasadnya masing-masing, untuk kemudian menghadapi Pengadilan Allah dan menerima pembalasan yang sempurna atas semua yang telah ia lakukan selama hidup di dunia.

Indikasi lain dimuliakannya manusia adalah diberikannya manusia oleh Allah berbagai potensi seperti akal pikiran, kelebihan berbahasa, dan keindahan fisik. Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.” (QS At-Tiin: 4)

Disamping itu, manusia juga dimuliakan dengan ditundukkannya alam semesta untuk manusia. Allah SWT berfirman, “Apakah kamu tidak melihat bahwasanya Allah menundukkan bagimu apa yang ada di bumi dan bahtera yang berlayar di lautan dengan perintah-Nya, dan dia menahan (benda-benda) langit jatuh ke bumi dengan izin-Nya? Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia.” (QS Al-Hajj: 65)

Dengan demikian Allah menciptakan gunung-gunung, lautan, sungai, binatang-binatang, tumbuhan-tumbuhan, dan sebagainya hanyalah untuk kepentingan manusia. Karena Allah telah menundukkan semua itu untuk manusia maka manusia pun dengan akal pikirannya bisa mengelola dan memanfaatkan semua itu untuk kelangsungan dan kesejahteraan hidupnya. Allah benar-benar maha pengasih dan maha pemurah kepada manusia. Lalu apakah manusia tidak akan mensyukurinya?

Yang kedua, manusia adalah makhluk Allah yang mendapat tanggung jawab besar. Dahulu Allah telah menawarkan amanah kepada langit dan gunung-gunung, tetapi semuanya menolak, dan hanya manusia yang menerimanya. Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh.” (QS Al-Ahzab: 72)

Hanya saja tidak semua manusia bisa menunaikan amanahnya dengan baik. Sebagian manusia justru sebaliknya berlaku khianat. Adapun amanah manusia pada dasarnya ada dua. Amanah pertama adalah beribadah kepada Allah, sebagaimana firman-Nya: “Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (QS Adz-Dzariyat: 56) Sedangkan amanah manusia yang kedua adalah menjadi khalifah diatas muka bumi sebagaimana yang Allah jelaskan dalam QS Al-Baqarah ayat 30: “Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi (yaitu manusia).

Yang ketiga, manusia adalah makhluk Allah yang diberi pilihan (mukhayyar). Allah memberikan kebebasan kepada setiap manusia untuk beriman, taat dan bersyukur atau sebaliknya kufur, ingkar, dan tidak bersyukur. Hanya saja dengan kebebasan memilih ini manusia harus siap menanggung konsekuensinya, yaitu adanya balasan atas pilihannya. Jika ia memilih untuk berbuat baik maka iapun akan mendapat pahala, balasan kebaikan, dan surga. Sebaliknya, jika ia memilih untuk berbuat buruk maka iapun akan mendapat dosa, balasan keburukan, dan neraka.

Disamping beberapa keunikan diatas, kita juga harus menyadari bahwa hakikat manusia diciptakan dan dimatikan adalah untuk diuji selama di dunia ini. Manusia akan diuji siapakah yang paling baik amal perbuatannya. Allah SWT berfirman: “Maha Suci Allah yang di tangan-Nyalah segala kerajaan, dan dia Maha Kuasa atas segala sesuatu, yang menjadikan mati dan hidup, supaya dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS Al-Mulk: 1-2) Dalam ayat yang lain, Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya. (QS Al-Kahfi: 7)

Manusia juga akan diuji atas apa saja yang telah Allah anugerahkan kepadanya. Allah memberikan anugerah yang berbeda-beda kepada setiap orang untuk menguji apakah seseorang bisa menggunakan setiap anugerah yang Dia berikan secara benar sesuai dengan yang Dia kehendaki ataukah tidak. Allah SWT berfirman, “Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan.” (QS Al-Maidah: 48) Dalam ayat yang lain, Allah SWT berfirman, “Dan Dialah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan dia meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat siksaan-Nya dan sesungguhnya dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS Al-An’am: 165)

Harap mencantumkan alamat website ini jika Anda menyalin tulisan ini.
Kirim email pada penulis ini | Lihat seluruh tulisan oleh

Beri komentar