Pesan Ba’da Idul Fithri Dari Ketua IKADI

Ditulis oleh • Jun 25th, 2018 • Kategori: Kabar Ikadi
  • Sumo

Ramadhan telah meninggalkan kita. Ustadz Muhammad Shaleh Drehem ketua IKADI Jawa Timur berpesan, ada baiknya kalau kita evaluasi sepuluh hal berikut ini: Pertama, Ramadhan belum efektif tanpa taubat sejati. Pastikan berapa bentuk dosa yang sudah ditaubatkan secara sungguh sungguh? Kedua, Lanjutkan ibadah ramadhan dengan niat ikhlas, agar semakin besar hasilnya untuk istiqamah setelah ramadhan. Ketiga, Sungguh efektifitas amal ibadah Ramadhan akan terasa dan terlihat pada akhlak yang semakin mulia, semakin peduli, semakin lembut, semakin bijak, semakin dermawan, semakin pemaaf, dan semakin mendidik. Inilah yang penting untuk segera diwujudkan. Keempat: Ingat, Taqwa yang menjadi tujuan amal ibadah Ramadhan, hanya terwujud jika Mahabbah, Khauf, Raja  dan Tawakkal  benar benar menggelora dalam jiwa secara seimbang. Inilah yang mesti dipastikan.

Kelima, Khusyu’ di masjid mesti tersambung dengan kejujuran dalam pergaulan, kejujuran dalam bisnis, kejujuran dalam berumah tangga, kejujuran dalam berorganisasi, kejujuran mengemban amanah amanah dalam kehidupan sosial. Keenam, Kesungguhan mengkhatamkan Al-Quran, mesti ditindak-lanjuti dengan kesungguhan mendidik anak cucu dan keluarga untuk menjadi generasi Qurani, generasi penghafal Al-Quran, pengamal Al-Quran, pejuang Al-Quran. Ketujuh,  Ibadah Shaum selama bulan istimewa kemarin hanya disebut berhasil jika benar benar menanamkan rasa cinta kepada shaum, sehingga lahirlah janji kepada Allah untuk memperbanyak shaum sunnah ba’da Ramadhan. Kedelapan, Qiyamullail dan atau shalat malam yang efektif hanyalah yang ditegakkan dengan cinta dan menghasilkan tambahan cinta kepada ibadah pada malam-malam berikutnya, sehingga terpatri tekad untuk melanjutkan ibadah istimewa ini ba’da Ramadhan.

Kesembilan, Peranan dan jasa para sahabat yang shaleh dalam peningkatan ibadah pada bulan suci ini sangat terasa. Orang yang belum merasakan jasa persahabatan yang shaleh, belum menghayati indahnya persahabatan imani, biasanya tidak istiqamah dalam ibadah ba’da Ramadhan. Kesepuluh, Apa yang kita cari dalam hidup yang sangat singkat ini? Apa yang sering melalaikan kita dalam hidup yang akan dipertanggung-jawabkan ini? Membayangkan kematian yang sangat dekat itu dan mengoptimalkan persiapan untuk husnul khatimah, itulah perjuangan yang membahagiakan setiap saat.

Harap mencantumkan alamat website ini jika Anda menyalin tulisan ini.
Kirim email pada penulis ini | Lihat seluruh tulisan oleh

Beri komentar