Wali Nikah

Ditulis oleh • Nov 25th, 2019 • Kategori: Konsultasi Agama
  • Sumo

Ada yang bertanya: assalamu’alaikum. Ustadz saya seorang wanita berusia 29 tahun dan dalam waktu dekat hendak melangsungkan pernikahan. Ketika kedua orang tua saya menikah, ibu saya telah hamil lebih dulu dan sedang mengandung saya. Enam bulan kemudian saya lahir. Pertanyaan saya adalah apakah saya bernasab kepada ayah saya? Apakah ayah saya bisa menjadi wali nikah saya? Saya memiliki seorang adik perempuan. Apakah adik saya bernasab kepada ayah saya juga? Besar harapan saya ustadz dapat menjawab pertanyaan saya. Jazakumullah.

Ustadz menjawab: wa’alaikumussalaam wrwb. Ketika ada seorang laki-laki menghamili seorang wanita diluar pernikahan itu berarti zina, dan apabila wanita yang dizinai tersebut hamil, kemudian mereka berdua nikah secara syariat Islam, maka pernikahnnya adalah pernikahan yang sah ( QS. 24:), tetapi anak yang dikandung oleh wanita tersebut nantinya bernasab ke ibunya dan bukan bernasab ke bapak biologisnya (Fulan Bin Ibunya atau Fulanah binti ibunya)

Berdasarkan penjelasan tersebut, maka anak yang lahir karena melalui perzinaan tersebut, kalau berjenis kelamin wanita, maka ia tidak mempunyasi wali, sehingga ketika nantinya menikah walinya adalah wali hakim (pemerintah). Tetapi kalau di kemudian hari, suami istri tersebut mempunyai anak lagi, maka anak kedua atau adik dari anak yang pertama adalah bernasab ke bapaknya, karena pertumbuhan janin yang kedua tersebut sudah diikat dengan pernikahan yang sah. Demikian, semoga Allah berkrnan untuk memberikan kemudahan, taufiq dan ridho-Nya. Wallahu a’lam bishshawaab (H. Agung Cahyadi, MA)

Harap mencantumkan alamat website ini jika Anda menyalin tulisan ini.
Kirim email pada penulis ini | Lihat seluruh tulisan oleh

Beri komentar