Dibalik Musibah

  • Sumo

Dari Abdurrahman bin Abu Laila dari Shuhaib berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda: “Perkara orang mukmin itu sungguh mengagumkan. Sesungguhnya semua perihalnya baik dan itu tidak dimiliki seorang pun selain orang mukmin. Bila beroleh kesenangan, ia bersyukur dan syukur itu baik baginya dan bila tertimpa musibah, ia bersabar dan sabar itu baik baginya.” (HR. Muslim).

Meyakini bahwa setiap musibah yang terjadi pasti memiliki hikmah dan pelajarannya. Karena itu kita harus berusaha mencari dan mendapatkan hikmah dan pelajaran sebesar-besarnya dan sebanyak-banyaknya dari musibah dan ujian yang kita alami. Musibah-musibah yang terjadi, jika kita sikapi dan terima dengan sabar dan tawakkal, akan menghapuskan dosa, melipatgandakan pahala, menambah iman, meningkatkan derajat kita di sisi Allah, dan fadhilah-fadhilah besar yang lainnya. Dan bagi seorang mukmin, musibah justru menjadi tanda kebaikannya dan kecintaan Allah terhadapnya. Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam bersabda:

“من يـرد الله به خـيرا يصب منه” (رواه البخاري و أحمد)

“Barangsiapa yang Allah kehendaki untuknya kebaikan maka Allah justru akan memberikan musibah kepadanya” (HR Al-Bukhari dan Ahmad).

“إذا أحبّ الله قـوما ابتلاهـم” (رواه الترمذي و أحمد و البيهقي)

”Apabila Allah mencintai suatu kaum maka Allah akan memberikan ujian dan cobaan kepada mereka” (HR At-Turmudzi, Ahmad dan Al-Baihaqi).

Melakukan muhasabah dan introspeksi diri. Jangan-jangan karena selama ini kita kurang berkorban atau bahkan enggan berkorban secara sukarela, maka Allah ”menjewer” kita dengan terjadinya musibah-musibah dan bencana-bencana yang memaksa kita berkorban dengan berbagai bentuk pengorbanan, yang kadang-kadang menghabiskan seluruh milik kita. Padahal sebelumnya barangkali kita keberatan untuk berkorban dengan sebagian kecil saja dari yang kita miliki, yang pada hakikatnya adalah milik Allah.

Dalam menghadapi musibah dan bencana serta mencari solusi dan jalan keluar, kita harus kembali dan mengembalikan semuanya kepada Allah dan kepada syariat Allah. Kita harus lebih dekat kepada Allah, dengan meningkatkan iman dan memurnikan tauhid kita kepada Allah. Dan jangan sekali-kali justru mengundang murka Allah dengan melakukan hal-hal dan tindakan-tindakan yang merusak akidah dan melawan syariat Allah. Misalnya mencoba menyelesaikan masalah dan mencari solusi dengan cara-cara yang bermuatan klenik, mistik, perdukunan dan semacamnya. Karena itu berarti menyelesaikan masalah dengan masalah yang lebih besar dan mencari solusi dan jalan keluar dari musibah dengan musibah yang lebih dahsyat! (AMJ)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.