Nadzar Dalam Hati

  • Sumo

Ada seseorang yang bertanya: assalamualaikum, ustadz mau tanya, jika seumpama seseorang bernadzar dalam hatinya (di dalam hati) dan nadzar nya tersebut. berisi nadzar yang bertentangan dengan tauhid dan kemudian kembali ke Islam dengan baca syahadat. Pertanyaan saya, apakah orang tersebut wajib bayar kafarat nadzar?

Jawaban: Wa’alaikumussalaam wr wb.Nazar tidak sah jika hanya sebatas niat dalam hati atau belum diucapkan. Jadi sebatas niat saja, belum dianggap nazar yang sah, yang wajib dia laksanakan. Fairuz Abadzi – ulama syafiiyah – menegaskan :

ولا يصح النذر إلا بالقول

“Nazar tidak sah, kecuali diucapkan.” (Al-Muhadzab, 1/440) .

An-Nawawi dalam syarah Muhadzab memberikan penjelasan,

وهل يصح بالنية من غير قول … (الصحيح) باتفاق الأصحاب أنه لا يصح إلا بالقول ولا تنفع النية وحدها

Apakah nazar sah semata dengan niat, tanpa diucapkan…(yang kuat) berdasarkan sepakat ulama madzhab Syafii, bahwa tidak sah nazar kecuali diucapkan. Niat semata, tidak bermanfaat (tidak dianggap). (Al-Majmu’ Syarh Muhadzab, 8/451)

Hal yang sama juga dinyatakan Al-Mardawi – ulama hambali – dalam Al-Inshaf,

ولا يصح (النذر) إلا بالقول ، فإن نواه من غير قول : لم يصح بلا نزاع

Nazar tidak sah kecuali dengan diucapkan. Jika dia hanya berniat, namun tidak dia ucapkan, tidak sah nazarnya, tanpa ada perbedaan pendapat. (Al-Inshaf, 11/118)

Berdasarkan hal tersebiut diatas, maka nadzar sebagaimana yang anda tanyak belum dianngap sebagai nadzar yang sah dan karenanya juga tidak wajib untuk membayar kaffaroh

Demikian, semoga Allah berkenan untuk memberikan kemudahan, taufiq dan ridho-Nya

Wallahu a’lam

Sumber: konsultasisyariah.net

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.