Memiliki Rasa Malu

  • Sumo

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jika engkau tidak punya rasa malu, berbuatlah sesukamu” (HR. Bukhari). Rasulullah saw ingin mengajarkan bahwa malu merupakan salah satu prasyarat untuk ketakwaan, dalam artian ketika ingin melakukan suatu kesalahan atau maksiat dan perasaan malu ada dalam hati maka keinginan untuk melakukannya menjadi hilang.Begitu pula karena perasaan malu yang tinggi kepada Allah yang Maha Agung, maka keinginan untuk taat selalu lebih kuat daripada keinginan untuk bermaksiat kepada Allah.
Malu yang dimaksud oleh Rasulullah disini bisa diartikan dua hal. Pertama, malu kepada Allah, karena setiap perbuatan manusia sekecil apa pun dan detik per detik tentu tak akan lepas dari muraqabatullah (pengawasan Allah). Ketika Allah membenci setiap perbuatan maksiat seorang hamba, ketika itulah si hamba harus sadar bahwa kemurkaan Allah akan didapatkan kalau perbuatan itu terus dilakukan.

Kedua, malu kepada manusia. Ini bukan berarti kita berubah menjadi menuhankan manusia itu sendiri, tetapi yang dimaksud di sini adalah perasaan malu ketika manusia lain mengetahui perbuatan tersebut. Sebab, secara manusiawi setiap orang yang melakukan kesalahan pasti ingin menyembunyikan dari orang lain, karena hati kecil manusia selalu dan akan selalu mengajak kepada perbuatan mulia.

Malu dalam bahasa arab adalah al-hayaa’, Syeikhul Islam Ibnu Taymiyah menyatakan bahwa kata al-hayaa’ sangat berhubungan erat dengan kata al-hayaat yang berarti hidup. Maka kehidupan yang sesungguhnya, yakni kehidupan yang diridhai Allah, kehidupan yang mendatangkan kemulian diri, kehidupan yang sarat dengan manfaat dan kebaikan, kehidupan yang membuahkan keharuman nama, kehidupan yang bahagia dan kehidupan yang menjadi jembatan penghantar menuju kebahagian, kesuksesan dan kemuliaan abadi di akhirat hanya bisa dijalani dan diraih oleh orang yang punya rasa malu.

Apakah orang yang berkuasa dengan cara-cara yang tak punya malu pantas mendapat kehormatan? Apakah orang yang tanpa malu menguras harta rakyat yang semestinya justru dibantu pantas dijadikan pemimpin? Apakah benar-benar bahagia orang yang hidup tanpa rasa malu, menyakiti dan menzalimi sesemanya demi meraih keuntungan dan kesuksesan?

Dunia diambang kehancuran bila dihuni oleh orang-orang yang tidak punya malu. Bahkan kehidupan model apa yang terjadi tanpa rasa malu? Ingin hidup layak? Ingin hidup terhormat? Harus punya rasa malu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.